Kategori

1 Pelanggaran
Racun serangga untuk tanaman kebun dan dalaman
2 Pokok renek
Kapan dan bagaimana menanam anak benih physalis pada tahun 2020 di pelbagai wilayah di negara ini
3 Pelanggaran
Tumbuh kembang kol di luar rumah
4 Pokok renek
Delima kerdil dalaman - penjagaan rumah. Tumbuh delima dari biji dan keratan

Image
Utama // Pokok renek

Kelas Rhizopoda (Rhizopoda)


Kerajaan: Animalia, Zoobiota = Haiwan

Shell amoeba

Rimpang konch. Sebagai tambahan kepada amuba, wakil kumpulan rhizopoda lain, testacea, terdapat di perairan segar. Mereka tidak bertemu di laut.

Dalam struktur, rimpang cangkang menyerupai amuba. Berbeza dengan mereka, bahagian tubuh protoplasma rhizopoda tertutup di dalam cangkang, yang berperanan sebagai pembentukan pelindung. Cengkerang mempunyai bukaan (mulut) di mana pseudopodia menonjol ke luar. Arcella mempunyai cangkang berbentuk piring. Mulutnya terletak di tengah. Cengkerang, yang sering berwarna coklat, terdiri daripada bahan organik yang menyerupai tanduk secara konsisten. Ia dirembeskan oleh bahan sitoplasma, sama seperti membran sista yang dikeluarkan. Di difflugia (Difflugia), cangkangnya berbentuk pir. Ia terdiri daripada butiran pasir - zarah asing kecil yang ditelan dan kemudian disimpan di permukaan badan. Di dalam euglyph (Euglypha), cangkangnya berbentuk menara, tetapi, tidak seperti difflugium, ia terdiri dari plat batu berbentuk oval biasa. Plat ini terbentuk dalam ketebalan sitoplasma rimpang, dan kemudian menonjol ke permukaan. Saiz rimpang cangkang kecil. Mereka biasanya berbeza dalam lingkungan 50-150 mikron..

Pseudopodia yang menonjol dari lubang keluar ke luar melakukan fungsi ganda. Mereka berfungsi sebagai organel untuk pergerakan dan penangkapan makanan. Yang terakhir dilakukan dengan cara yang sama seperti pada amuba telanjang.

Sehubungan dengan adanya cengkerang, kaedah pembiakan aseksual - pembelahan, agak diubah, dibandingkan dengan amuba. Cengkerang berfungsi sebagai pembentukan kerangka yang kuat, dan jelas bahawa ia tidak dapat dikerat dua. Oleh itu, proses membahagi rimpang cangkang dikaitkan dengan pengembangan cengkerang baru. Ia biasanya dilakukan seperti berikut. Pada mulanya, kira-kira separuh daripada sitoplasma menonjol dari mulut. Cengkerang baru terbentuk di sekitar bahagian ini. Serentak dengan proses ini, inti membelah dan salah satu inti masuk ke dalam individu anak perempuan. Pada peringkat ini, kedua-dua individu masih saling terhubung oleh jambatan sitoplasma, dan kedua cangkang (lama dan baru terbentuk) diarahkan satu sama lain melalui mulut mereka. Tidak lama kemudian, jambatan sitoplasma antara individu menjadi lebih nipis dan berikat, dan kedua-dua rhizopoda menuju ke kewujudan bebas. Pada dasarnya, proses ini tidak jauh berbeza dengan pembahagian amuba, ia agak rumit hanya dengan proses pembentukan cangkang baru.

Seperti disebutkan di atas, rimpang tempurung adalah penghuni perairan segar. Mereka adalah sebahagian daripada populasi bentik, dan kebanyakan spesies itu terbatas di zon pesisir. Sebilangan besar ini adalah penghuni air bertakung kecil - kolam, parit, kaya dengan bahan organik.

Fauna rhizopoda yang cukup kaya (beberapa lusin spesies) terdapat di sphagnum rawa, di sphagnum lumut itu sendiri. Lumut ini sangat hygroscopic dan selalu menyerap banyak air. Di lapisan air, di antara tangkai dan daun lumut, banyak rimpang cangkang hidup. Beberapa jenis ciliate juga terdapat di sini..

Dengan cara ini, biocenosis yang sangat khas bagi penduduk sphagnum lumut dibuat..

Amoeba-killer Naegleria fowleri memasuki tubuh manusia melalui lubang hidung dan kemudian bergerak melalui saluran saraf penciuman ke otak, secara harfiah menggerogoti tisu di jalannya. Setelah sampai ke otak, ia mula memakan selnya. Tempoh inkubasi untuk meningoencephalitis amuba primer berlangsung dari 1 hingga 14 hari. Orang yang menangkapnya mengadu leher kaku, sakit kepala, demam, muntah. Tidak lama kemudian, halusinasi muncul, dan perubahan tingkah laku yang berkaitan dengan kerosakan otak diperhatikan. Kemudian orang itu mungkin mengalami sawan dan bahkan mengalami koma. Kematian biasanya berlaku 3-7 hari selepas gejala pertama muncul.

Spesies baru amuba yang dinamakan Gandalf

Penyihir Gandalf the Grey

The Lord of the Rings / Pawagam Baris Baru, 2001

Ahli zoologi telah menemukan di Brazil spesies baru amuba, yang diberi nama Arcella gandalfi sebagai penghormatan kepada penyihir Gandalf dari novel "The Lord of the Rings" kerana bentuk "cangkang" -nya. Sebuah artikel yang menggambarkan haiwan itu diterbitkan dalam jurnal Acta Protozoologica.

Arcella adalah sejenis amuba yang sebahagiannya ditutup dengan cangkang pelindung. Mereka tinggal di badan air tawar dengan banyak plankton, juga di lumut dan kadang-kadang di dalam tanah. Cangkang mereka, biasanya, terdiri dari bahan organik atau silikon dan berbeza dalam berbagai bentuk, yang memungkinkan untuk membedakan arcell antara satu sama lain..

Spesies amuba baru terdapat di badan air tawar di beberapa negeri Brazil, termasuk Minas Gerais, Tocantins, Parana, Amapa dan Rio de Janeiro. Arcella gandalfi mendapat namanya kerana bentuk pelindung yang tidak biasa, yang mengingatkan pada topi penyihir terkenal Gandalf dari novel karya J.R. R. Tolkien. Warna amuba berkisar dari kuning pucat hingga coklat, dan diameter dan tinggi cangkang kerucutnya adalah 81 dan 71 mikrometer.

Jordana C. Féres, Alfredo L. Porfírio Sousa / Acta Protozoologica, 2016

Wikipedia Arzella vulgaris

Kelas sarcode merangkumi kira-kira 10,000 spesies dengan organisasi yang paling primitif..

Habitat - laut, badan air tawar (kelodak bawah), dapat parasit manusia (disentri amoeba).

· Wakil - amoeba biasa. Mendiami lumpur bawah badan air tawar.

· Bentuk badan tidak konsisten, 0,2 - 0,5 mm. Amoeba hanya dilindungi oleh membran plasma.

Organel pergerakan - pertumbuhan sitoplasma yang tidak stabil (pseudopodia), terbentuk semasa pergerakan (limpahan) sitoplasma.

· Sitoplasma dibahagikan kepada ektoplasma luaran yang lebih ringan, lebih likat, dan endoplasma berbutir dalaman yang lebih cair. Peralihan sitoplasma dari ektoplasma ke endoplasma dan sebaliknya dan mendasari pembentukan pseudopod.

Satu inti, di dalam sangkar.

· Fungsi pseudopodia juga menangkap zarah pepejal atau cecair mengikut jenis fagositosis atau pinositosis. Dengan cara memberi makan - heterotrof. Zarah-zarah yang terperangkap (alga uniselular, bakteria, memasuki sitoplasma, di mana mereka membentuk vakuola pencernaan. Di dalamnya, di bawah tindakan enzim pencernaan, pencernaan intraselular berlaku. Nutrien masuk ke sitoplasma, dan residu yang tidak dicerna dibuang. Produk metabolik cair, cecair berlebihan memasuki osmotik. melalui membran, dikeluarkan oleh vakuola kontraktil. Selang denyutannya adalah 1 - 5 min.

Pernafasan osmotik berlaku secara menyeluruh di seluruh permukaan badan.

· Pembiakan - oleh pembahagian binari. Pseudopodia ditarik, amuba dibulatkan, nukleus membelah oleh mitosis, penyempitan muncul, sitotomi, sitokinesis, akibatnya, dengan mengikat, dua bahagian yang sama terbentuk - anak perempuan amuba, masing-masing mempunyai inti dan sitoplasma.

Dalam keadaan yang tidak menguntungkan, amuba ditutup dengan membran yang padat - sista.

Haiwan tidak tidur.

Mereka berada dalam kegelapan malam

Berdiri di seluruh dunia

Banyak endapan sedimen terdiri dari sisa-sisa haiwan dan protista. Dalam protista ini, sel-sel dikelilingi oleh kerangka kapur - cangkang.

Shell amoeba Arcella dan Difflugium. Seperti amuba biasa, mereka bergerak dan memberi makan dengan bantuan pseudopodia. Tetapi badan protoplasma mereka ditutup dalam cangkang tanduk yang transparan, yang memiliki bentuk seperti piring (arcella) atau kantung bulat (difflugium). Di sisi cekung terdapat lubang bulat - mulut, di mana rongga shell berkomunikasi dengan persekitaran luaran. Tubuh amoebae tempurung melekat pada bahagian dalam cangkang menggunakan pertumbuhan plasma kecil.

Foraminifera adalah haiwan bentik, jarang berenang di laut dengan cangkang berkapur dari pelbagai struktur. Tidak seperti amuba shell, mereka memiliki cangkang, yang tidak terdiri dari satu, tetapi seluruh rangkaian ruang yang saling terhubung, yang muncul ketika haiwan itu tumbuh. Mulut terletak di ruang terakhir. Mereka mendiami lautan 600 juta tahun yang lalu. Mereka tinggal di sana sekarang. Dari cangkang foraminifera yang sudah pupus, piramid Mesir, kuil dan tembok benteng Moscow kuno dan Vladimir dibangun. Banyak spesies yang pupus adalah organisma yang cukup besar. Contohnya, nummulit yang hidup 60 juta tahun yang lalu berdiameter 3 - 4 cm. Yang terbesar mencapai diameter 12-16 cm. Ciri penting formminifera adalah banyaknya inti. Terdapat sebilangan besar di dalam sangkar seperti di dalamnya terdapat kamera. Foraminifera membiak, memecah menjadi sel mononuklear dan muncul dari cangkang. Sel-sel ini memperoleh kembali cengkerang ketika tumbuh, inti mereka membelah dan sel menjadi multinuklear.

Radiolarian adalah organisme planktonik laut dengan kerangka dalaman silika atau strontium sulfat, struktur yang bervariasi dan kompleks. Jarumnya terdiri daripada silikon oksida. Banyak batu - jasper, opal - adalah jarum "caker" kerangka radiolarian kuno yang dikitar semula mengikut masa. Kerangka radiolarian mati membentuk kelodak, dari mana batuan sedimen terbentuk, disebut tepung gunung, atau tripoli.

Dalam tubuh radiolarian, dua lapisan dapat dibezakan - bahagian dalam (plasma intrakapsular) dan bahagian luar (plasma ekstrapsapsular). Mereka dibatasi oleh kerangka dalaman - kapsul pusat yang memisahkan endoplasma dari ektoplasma ekstrasapsular periferal. Satu atau lebih inti terletak pada endoplasma.

Bunga matahari adalah amuba sfera dengan pseudopodia memanjang ke semua arah, seperti sinar. Mereka mempunyai bentuk seperti jarum tetap kerana adanya benang rangka yang padat; pseudopodia seperti itu disebut axopodia. Beberapa bunga matahari mempunyai kerangka yang terdiri dari batang silika yang disusun secara radikal. Bunga matahari sering membentuk koloni 10 hingga 20 individu.

Subjenis flagellate berjumlah 6 - 8 ribu spesies dan merupakan kumpulan perantaraan antara flora dan fauna.

Protista yang mempunyai kloroplas sendiri disebut alga. Antaranya ialah uniselular, kolonial dan multiselular. Banyak alga uniselular mempunyai flagella. Ini adalah flagellate tumbuhan. Mobiliti dan keupayaan untuk bertindak balas terhadap cahaya membolehkan mereka mencari keadaan terbaik untuk fotosintesis..

Salah satu kumpulan - flagellate berperisai - penghuni tiang air di laut dan badan air tawar. Organisma kecil ini membiak dengan cepat dan membentuk bahan organik. sebilangan flagellate karapas adalah simbol haiwan intraselular. Mereka meregangkan flagella dan dipanggil zooxanthellae. Mereka membentuk sebahagian besar bahan organik di terumbu karang..

Kumpulan lain alga flagellis uniselular adalah euglena. Mereka dapat memakan bahan organik yang larut dalam air dan kehilangan warna hijau mereka dalam gelap. sebilangan tumbuhan euglena selalu tanpa kloroplas dan memakan fagositosis.

Trypanosom serupa dengan euglena - parasit manusia dan haiwan.

Di antara haiwan tanpa warna terdapat flagellate dan hidup bebas - berkolar. Flagellate simbiotik hidup di usus anai-anai dan membantu mereka mencerna kayu.

Habitat - takungan, atau parasitisme di badan tuan rumah.

Bentuk badan tetap, disediakan oleh pelikel.

Bilangan flagela, organel pergerakan, dari 1 hingga 8.

Dengan cara pemakanan, terutamanya mixotrophs.

Pembiakan aseksual, pembahagian membujur.

Wikipedia Arzella vulgaris

Arcella vulgaris Ehrenberg, 1830

Diagnosis: Kerang hemisfera, kubah yang berbeza, cembung merata, dengan kerah atau rim basal yang berbeza; permukaan kubah mungkin beralun; ketinggian ujian kira-kira satu setengah diameter; permukaan licin atau dengan undulasi biasa; aperture invaginasi, bulat, dan bersempadan dengan bibir kecil; dua inti vesikular. '

Dimensi: Dalam literatur diameter 30-152 µm; diameter bukaan 22-32 µm. Walau bagaimanapun, pengukuran ini mungkin meliputi sebilangan besar spesimen yang dianggap A. vulgaris dan oleh itu tidak boleh dipercayai. Ukuran saya: 80-150 µm, bukaan 18-36 µm; nisbah diameter tempurung - bukaan 0.2; diameter nisbah - ketinggian 1.5-1.8.

Ekologi: Dalam cairan dan tumbuh-tumbuhan di air yang bertakung dan juga di tanah, di antara alga dan tanaman lain.

Catatan: Mungkin pada banyak cengkerang telah dilabel dengan nama "vulgaris", pada masa lalu tetapi juga hingga kini. Masalahnya ialah kita tidak tahu spesies apa yang sebenarnya dilihat oleh Ehrenberg, kerana keterangan asalnya terlalu kabur. Penjelasan semula akan diperlukan.

Rimpang cengkerang

Sebagai tambahan kepada amuba, wakil kumpulan rhizopoda lain, testacea, terdapat di perairan segar. Mereka tidak bertemu di laut.

Dalam struktur, rimpang cangkang menyerupai amuba. Berbeza dengan mereka, bahagian tubuh protoplasma rhizopoda tertutup di dalam cangkang, yang berperanan sebagai pembentukan pelindung.

Terdapat lubang (mulut) di cangkang di mana pseudopodia menonjol ke luar.

Arcella (Gamb. 30) mempunyai cangkang berbentuk piring. Mulutnya terletak di tengah. Cengkerang, yang sering berwarna coklat, terdiri daripada bahan organik yang menyerupai tanduk secara konsisten. Ia dirembeskan oleh bahan sitoplasma, sama seperti membran sista yang dikeluarkan. Di difflugia (Difflugia, Gamb. 30), cangkangnya berbentuk pir. Ia terdiri daripada butiran pasir - zarah asing kecil yang ditelan dan kemudian disimpan di permukaan badan. Di Euglypha, cangkang berbentuk menara (Gbr. 30), tetapi, berbeza dengan difflugium, ia terdiri dari pelat batu berbentuk oval biasa. Plat ini terbentuk dalam ketebalan sitoplasma rimpang, dan kemudian menonjol di permukaan.

Saiz rimpang cangkang kecil. Mereka biasanya berbeza dalam lingkungan 50-150 mikron..

Pseudopodia yang menonjol dari lubang keluar ke luar melakukan fungsi ganda. Mereka berfungsi sebagai organel untuk pergerakan dan penangkapan makanan. Yang terakhir dilakukan dengan cara yang sama seperti pada amuba telanjang.

Sehubungan dengan adanya cengkerang, kaedah pembiakan aseksual - pembelahan, agak diubah, dibandingkan dengan amuba. Cengkerang berfungsi sebagai pembentukan kerangka yang kuat, dan jelas bahawa ia tidak dapat dikerat dua. Oleh itu, proses membahagi rimpang cangkang dikaitkan dengan pengembangan cengkerang baru. Ia biasanya dilakukan seperti berikut. Pada mulanya, kira-kira separuh daripada sitoplasma menonjol dari mulut.

Cengkerang baru terbentuk di sekitar bahagian ini. Serentak dengan proses ini, inti membelah dan salah satu inti masuk ke dalam individu anak perempuan (Gamb. 31).

Pada peringkat ini, kedua-dua individu masih saling terhubung oleh jambatan sitoplasma, dan kedua cangkang (lama dan baru terbentuk) diarahkan satu sama lain melalui mulut mereka. Tidak lama kemudian, jambatan sitoplasma antara individu menjadi lebih nipis dan berikat, dan kedua-dua rhizopoda menuju ke kewujudan bebas. Pada dasarnya, proses ini tidak jauh berbeza dengan pembahagian amuba, ia agak rumit hanya dengan proses pembentukan cangkang baru.

Seperti disebutkan di atas, rimpang tempurung adalah penghuni perairan segar. Mereka adalah sebahagian daripada populasi bentik, dan kebanyakan spesies itu terbatas di zon pesisir.

Sebilangan besar ini adalah penghuni air bertakung kecil - kolam, parit, kaya dengan bahan organik.

Fauna rhizopoda yang cukup kaya (beberapa lusin spesies) terdapat di sphagnum rawa, di sphagnum lumut itu sendiri. Lumut ini sangat hygroscopic dan selalu menyerap banyak air. Di lapisan air, di antara tangkai dan daun lumut, banyak rimpang cangkang hidup.

Beberapa jenis ciliate juga terdapat di sini..

Jadual. Pelbagai radiolarian digambarkan dari benda hidup dengan pewarnaan semula jadi.

Order Conch amoeba - Testacea testacea

JENIS SARCOMASTIGOPHORA - SARCOMASTIGOPHORA sarcomastigophore

(baca lebih banyak dari buku teks)

20 ribu spesies. Polyphyletic (iaitu keturunan dari nenek moyang yang berbeza) kumpulan protozoa, organel yang pseudopodia dan flagella. Kadang-kadang kedua-duanya pada masa yang sama atau perubahan berturut-turut mereka.

* - tanda organisasi primitif

** - tanda organisasi yang progresif

Subjenis Sarcodine - Sarcodina sarcodine

Kumpulan polifletik disatukan oleh tanda kehadiran pseudopodia. Pseudopodia * - pergerakan organel sementara, penonjolan sitoplasma. Varieti pseudopodia:

lobopodia - besar, lebar, dengan hujung bulat, sentiasa berubah bentuk;

filopodia - nipis, panjang, kadang-kadang bercabang, tidak anastomosa, dapat meregangkan, menguncup, membengkok;

rhizopodia - retikulopodia - nipis, bercabang, pertumbuhan sitoplasma anastomosis, berfungsi untuk melekat pada substrat, pergerakan, penangkapan makanan;

axopodia - nipis, dalam bentuk sinar.

Kelas Rhizopoda - Rhizopoda rhizopoda

1. Kumpulan polifletik.

2. Habitat - hidup di perairan segar dan laut, di dalam tanah. Terdapat parasit.

3. Yang paling primitif, hanya disusun.

4. Sebilangan besar tidak simetri *, cengkerang mungkin mempunyai simetri.

5. Saiz - dalam keadaan aktif mencapai hingga 0,5 mm dan lebih (genus Pelomixa, Kekacauan hingga 5 mm).

6. Bentuk badan - tidak konsisten *, kerana ditutup hanya dengan membran plasma.

7. Di luar boleh membentuk cengkerang.

8. Sitoplasma - terbahagi kepada dua lapisan: luaran - telus, lebih padat, gel - ektoplasma, dan dalaman - cecair, cecair, berbutir, sol - endoplasma. Semasa bergerak, mereka sentiasa bertukar satu sama lain.

9. Pseudopodia - lebih kerap lobopodia atau filopodia.

10. Pergerakan - amoeboid * - melalui pembentukan pseudopodia. Pembentukan dan pertumbuhan pseudopodia disertai dengan perubahan dalam konsistensi sitoplasma dan peralihannya dari sol ke gel dan sebaliknya. Pertama, di bahagian "depan" badan, ectoplasm seperti gel berbentuk cecair, aliran endoplasma cair dengan organoid bergegas ke sini - pseudopod terbentuk. Di pinggiran pseudopodia, endoplasma berubah menjadi gel kecuali bahagian depan.

11. Pemakanan.Semua heterotrof memakan bakteria, alga, serpihan organik, protozoa. Tidak ada tempat tetap untuk pengambilan makanan. Phagocytosis * - mengelilingi bolus makanan dengan pseudopodia. Makanan direndam di dalam sel, sementara dibungkus dalam membran plasma - vakuola pencernaan terbentuk. Dalam amuba telanjang, fagopinositosis difus adalah penyerapan makanan di mana-mana bahagian badan *. Vakuola pencernaan berpindah melalui sitoplasma, dan pencernaan berlaku. Enzim pencernaan berasal dari endoplasma. Vakuola dengan sisa yang tidak dicerna terbuka di mana-mana bahagian badan *. Tidak ada serbuk. Pinositosis * - memakan makanan cair.

12. Vakuola kontraktil - mengepam lebihan air dari sel. Satu atau lebih, dalam bentuk gelembung bulat. Tidak mempunyai lokasi tetap *. Diisi secara teratur dengan cairan dari sitoplasma, mencapai ukuran tertentu, ia berkontrak, kandungannya dicurahkan. Mengambil bahagian dalam pernafasan dan perkumuhan secara tidak langsung. Sebilangan besar produk metabolik dikeluarkan melalui penyebaran ke seluruh permukaan sel. Pada spesies laut dan parasit, ia tidak ada atau jarang dikurangkan.

13. Inti - satu atau lebih.

14. Pembiakan - aseksual * - pembahagian dalam dua. Proses seksual sangat jarang berlaku.

15. Dalam keadaan yang tidak menguntungkan, mereka dilekatkan - bulat, ditutup dengan cangkang pelindung yang padat. Cyst bertolak ansur dengan pengeringan, pemanasan, pembekuan, dan juga boleh dibawa angin. Fungsi - kelangsungan hidup dan penempatan semula.

16. Sebilangan besar mempunyai teksi - pergerakan ke arah (taksi positif) atau jauh dari rangsangan (negatif). Perengsa - cahaya (fototaxis), suhu (termotaxis), dll..

Squad Naked Amoeba - Amoebina amoeba

1. Kumpulan polifletik.

2. Rimpang paling rendah dan tersusun paling sederhana, tanpa kerangka.

3. Sebilangan besar penduduk perairan segar, ada yang tinggal di laut, di tanah, parasit.

4. Pembiakan aseks sahaja.

Amoeba proteus - Amoeba proteus (amoeba proteus) - hingga 200-500 mikron. Kehadiran banyak pseudopodia panjang (lobopodia). Mengubah bentuk secara berterusan. Endoplasma sentiasa bergerak, membentuk aliran. Satu vakuola kontraktil. Inti dari bentuk cakera yang tidak teratur (anda perlu mengetahui perincian struktur - mengikut buku teks).

Amuba usus - banyak amuba parasit hidup di usus manusia dan haiwan, yang memakan kandungan usus dan bakteria dan tidak membahayakan inang. Sebagai contoh, Entamoeba coli terdapat di usus manusia. Tetapi ada agen penyebab penyakit serius, misalnya, amuba amfibi - Entamoeba histolytica (entameba histolytica) hidup di usus besar seseorang, menyebabkan amebiasis. Cukup halus - 20-30 mikron, mudah alih. Biasanya memakan bakteria tanpa menyebabkan bahaya - fenomena pembawa.

Kitaran pengembangan: kista invasif (4 inti, tidak berwarna, telus) dimasukkan ke dalam mulut. Di saluran gastrointestinal, membran mereka larut, setiap nukleus terbelah - 8 amuba nuklear terbentuk, kemudian 8 amuba - bentuk luminal - hidup di bahagian atas usus besar, memakan bakteria. Menembusi ke mukosa usus - bentuk tisu - lebih besar hingga 45 mikron, sitoplasma jelas dibahagikan kepada ecto- dan endoplasma, eritrosit dapat dilihat pada endoplasma pada tahap pencernaan yang berlainan. Dinding usus ulserasi dan berdarah. Amoebas turun ke bahagian bawah usus, menarik pseudopodia, mengeluarkan zarah makanan, membulatkan, mengeluarkan cengkerang yang padat - mereka disekat. Inti dibahagi dua kali - sista 4-nuklear terbentuk. Pesakit mengeluarkan sehingga 300 juta sista setiap hari. Kista tidak tahan kering. Mereka kekal dalam air untuk jangka masa yang panjang - hingga 2-3 bulan. Penyakit ini berlanjutan dengan peningkatan yang berkala dan boleh berlangsung selama beberapa tahun. Anemia boleh berkembang. Tisu amuba dari ulser dan darah dibawa ke hati, paru-paru, otak dan organ lain, menyebabkan abses. Boleh membawa maut sekiranya tidak dirawat.

Order Conch amoeba - Testacea testacea

1. Kumpulan polifletik.

2. Air tawar yang eksklusif, terdapat di lumut di rawa gambut, di sedimen dasar, di zon pesisir badan air yang cetek.

3. Diletakkan di dalam cangkang untuk perlindungan. Tubuh tidak menempati keseluruhan isipadu cangkang; melekat padanya dengan bantuan helai sitoplasma. Lubang di cangkang adalah mulut yang melaluinya pseudopodia. Cengkerang terdiri daripada bahan organik di mana zarah mineral dapat digabungkan. Komponen organik adalah bahan seperti kitin yang disintesis oleh sel. Komponen mineral adalah zarah kecil silikon, lebih jarang kalsium atau strontium. Zarah-zarah mineral dapat diserap dengan makanan dan kemudian dilepaskan di permukaan sel, misalnya, butir pasir, serpihan cengkerang dari amuba lain. Mereka boleh disintesis oleh sel dalam bentuk plat dan berdiri dengan teratur di permukaan, membentuk corak.

4. Pembiakan - pembelahan dikaitkan dengan pembentukan cengkerang baru. Bahagian badan menonjol keluar dari mulut dan membentuk cengkerang baru di sekitarnya. Inti membelah, satu pergi ke anak perempuan. Sitoplasma mengikat.

Arcella - Arcella sp. - cangkangnya diratakan dalam bentuk piring atau penutup cendawan, terbuat dari piring organik, kekuningan. Keamatan warna bergantung pada jumlah garam besi di dalam air dan usia. Mulut berpusat di bahagian bawah. Lobopodia. Beberapa vakuola kontraktil. Dua teras besar.

Difflugia - Difflugia sp.– cangkang berbentuk pir, terdiri daripada butiran pasir. Lobopodia.

Euglipha - Euglipha sp. - cangkang ovoid, terbuat dari plat batu lintang bujur Filopodia.

Wikipedia Arzella vulgaris

Ke kelas sarcode termasuk organisma yang paling mudah disusun. Seperti yang telah disebutkan dalam garis besar umum jenis protozoa, organel pergerakan memainkan peranan penting dalam pembahagiannya menjadi kelas. Untuk sarkod, bentuk ciri mereka adalah pseudopod, atau pseudopodia, yang terbentuk sementara dari sitoplasma. Pseudopodia juga berfungsi untuk menangkap makanan..

Struktur sarkod, walaupun terdapat kesederhanaan dalam organisasi mereka, sangat pelbagai. Ini terutama berkaitan dengan pembentukan kerangka, yang, seperti yang akan kita lihat kemudian, mencapai kerumitan dan kesempurnaan yang besar dalam sarkod..

Jumlah spesies sarcode yang hidup pada masa ini diukur sebanyak 8-10 ribu. Sebilangan besar spesies diketahui dalam keadaan fosil kerana pemeliharaan kerangka yang baik dari banyak kumpulan sarcode.

Lebih 80% daripada semua sarkod moden adalah penghuni laut. Sebilangan spesies hidup di air tawar; ada yang menyesuaikan diri dengan kehidupan di tanah. Terdapat juga spesies parasit.

Kelas Sarcode terdiri daripada tiga subkelas, sangat tidak sama dengan bilangan spesies yang berkaitan dengannya:

1. Akar (Rhizopoda) - kira-kira 2 ribu spesies;

2. Bunga Matahari (Helizoa) - hanya beberapa jenis spesies;

3. Rasuk (Radiolaria) - 7-8 ribu spesies.

Pertimbangkan wakil yang paling menarik dan tipikal dari ketiga subkelas ini.

Subkelas Rhizopoda

Organisme yang paling mudah disusun di kalangan rhizopoda adalah amuba telanjang (Amoebina), yang membentuk urutan pertama subkelas rhizopoda.

Untuk berkenalan dengan struktur dan gaya hidup amuba telanjang, pertama-tama kita mempertimbangkan salah satu ciri dan perwakilan yang sering ditemui.

Amoeba proteus (Amoeba proteus). Di perairan segar, di kolam kecil dan parit dengan dasar berlumpur, sering kali terdapat amusebus proteus (Amoeba proteus). Budaya spesies ini mudah dibiakkan di makmal. Amoeba proteus adalah salah satu amuba hidup bebas yang besar. Dalam keadaan aktif, mencapai ukuran 0.5 mm, ia dapat dilihat dengan mata kasar. Sekiranya anda mengamati amuba yang hidup di bawah mikroskop (Gamb. 23, 24), anda dapat melihat bahawa ia membentuk beberapa pseudopodia yang agak panjang dan berujung. Pseudopodia sentiasa mengubah bentuknya, sebahagiannya ditarik ke dalam, ada yang sebaliknya, memanjang, kadang-kadang garpu. Tubuh amuba, seperti itu, melimpah ke pseudopodia, yang pada beberapa titik melekat pada substrat, dan disebabkan oleh ini, pembentukan kaki palsu membawa kepada pergerakan ke depan seluruh amuba. Pseudopodia berfungsi bukan hanya untuk pergerakan, tetapi juga untuk menelan makanan. Sekiranya pseudopodia dalam proses pembentukannya menemui zarah organik (alga, protozoa kecil, dll.), Ia mengalir di sekelilingnya dari semua sisi (Gbr. 25) dan termasuk di dalam sitoplasma bersama dengan sejumlah kecil cecair.

Rajah. 23. Amoeba dalam setetes air (Amoeba proteus) (di atas)

Rajah. 24. Amoeba proteus: 1 - ektoplasma; 2 - endoplasma; 3 - zarah makanan yang tidak dicerna dibuang; 4 - vakuola kontraktil; 5 - teras; 6 - pencernaan: vakuola (bawah)

Rajah. 25. Tahap pengambilan makanan berturut-turut oleh amoeba (Amoeba terricola)

Oleh itu, vesikel dengan kemasukan makanan terbentuk dalam sitoplasma, yang disebut vakuola pencernaan. Mereka mencerna makanan (pencernaan intraselular).

Sisa makanan yang tidak dicerna dibuang setelah beberapa saat (lihat Gamb. 24).

Seluruh sitoplasma amuba jelas terbahagi kepada dua lapisan. Bahagian luar, ringan, likat, selalu tanpa vakuola pencernaan, disebut ektoplasma. Dalaman, berbutir, lebih cair, membawa banyak makanan, disebut endoplasma. Kedua-dua lapisan sitoplasma adalah sebahagian daripada pseudopodia. Ektoplasma dan endoplasma tidak mewakili bahagian badan amoeba yang dibatasi secara tajam. Mereka boleh berubah menjadi satu sama lain. Di kawasan pembentukan dan pertumbuhan pseudopodia, di mana endoplasma cair bergegas, bahagian periferalnya gelatinisasi (menebal) dan berubah menjadi ektoplasma.

Sebaliknya, di hujung badan yang berlawanan, proses sebaliknya berlaku - pencairan ektoplasma dan transformasinya separa menjadi endoplasma. Fenomena transformasi endoplasma terbalik menjadi ektoplasma dan sebaliknya mendasari pembentukan pseudopodia.

Sebagai tambahan kepada kemasukan makanan (sering tertumpu pada vakuola pencernaan), vesikel ringan biasanya jelas kelihatan dalam sitoplasma Proteus amoeba, yang secara berkala muncul dan hilang. Ini adalah vakuola kontraktil yang memainkan peranan yang sangat penting dalam fungsi penting amuba. Vakuola kontraktil diisi dengan cecair (terutamanya air), yang memasukinya dari sitoplasma sekitarnya. Setelah mencapai ciri ukuran amuba jenis ini, vakuola kontraktil dikurangkan. Pada masa yang sama, kandungannya dicurahkan melalui liang. Seluruh tempoh pengisian dan pengecutan vakuola pada suhu bilik berlangsung untuk Proteus amoeba biasanya 5-8 minit.

Kepekatan pelbagai bahan organik dan anorganik terlarut dalam badan amuba lebih tinggi daripada di air tawar di sekitarnya. Oleh itu, berdasarkan undang-undang osmosis, air menembus ke dalam protoplasma amuba. Sekiranya kelebihannya tidak dikeluarkan di luar, maka setelah sekian lama amuba akan "merayap" dan larut di air sekitarnya. Oleh kerana aktiviti vakuola kontraktil, ini tidak berlaku. Oleh itu, vakuola kontraktil, pertama sekali, adalah organoid osmoregulasi, yang mengatur aliran air berterusan melalui badan yang paling sederhana. Namun, seiring dengan ini, ia dikaitkan dengan fungsi penting yang lain. Bersama dengan cecair yang dikeluarkan dari badan amuba, produk metabolik juga dikeluarkan. Oleh itu, vakuola kontraktil terlibat dalam fungsi perkumuhan.

Air yang terus memasuki sitoplasma mengandungi oksigen. Oleh itu, vakuola kontraktil secara tidak langsung terlibat dalam fungsi pernafasan..

Seperti mana-mana sel, badan amuba mempunyai inti. Pada benda hidup, ia hampir tidak kelihatan. Untuk mengesan inti, beberapa pewarna digunakan yang secara selektif mengotorkan bahan nukleus. Di dalam amoeba Proteus, inti agak besar, terletak di endoplasma, kira-kira di pusat badan.

Bagaimana amuba berkembang biak? Satu-satunya bentuk pembiakan yang diketahui adalah pembahagian dua dalam keadaan bergerak bebas. Proses ini dimulakan dengan pembelahan karokinetik nukleus. Selepas itu, penyempitan muncul di badan amuba, yang akhirnya mengikat kembali tubuhnya menjadi dua bahagian yang sama, yang masing-masing meninggalkan satu inti. Kadar pembiakan Proteus amoeba bergantung pada keadaan, dan terutama pada pemakanan dan suhu. Dengan khasiat yang berlimpah dan suhu 20-25 ° C, amuba membelah sekali dalam 1 - 2 hari.

Beberapa lusin spesies amuba hidup di air tawar dan laut. Mereka berbeza dari segi ukuran dan bentuk pseudopodia (Gamb. 26). Kaki palsu boleh sangat berbeza dari segi bentuk dan ukurannya. Terdapat spesies amuba (lihat Gambar 26) di mana hanya satu pseudopodia pendek tebal yang terbentuk, yang lain - beberapa yang panjang runcing, yang lain - banyak yang pendek pendek, dll. Perlu diingatkan bahawa walaupun dalam satu spesies amuba bentuk pseudopodia boleh sangat berbeza bergantung pada keadaan persekitaran (komposisi garam, keasidan persekitaran, dll.).

Rajah. 26. Jenis amuba yang berbeza dengan bentuk pseudopodia yang berbeza: 1 - Amoeba limax; 2 - Pelomyxa binucieata; 3 - Amoeba proteus; 4 - Amoeba radiosa; 5-Amoeba verrucosa; 6 - Polipodia Amoeba (atas)

Amoeba parasit. Beberapa spesies amuba telah menyesuaikan diri dengan gaya hidup parasit di usus vertebrata dan invertebrata. Terdapat lima jenis amuba parasit yang tinggal di usus besar manusia. Empat jenisnya adalah "pondok" yang tidak berbahaya. Mereka memakan bakteria yang menghuni usus besar dan besar manusia (serta semua vertebrata), dan tidak memberi kesan pada inang. Tetapi salah satu jenis amuba parasit dalam usus manusia - amenta disentri (Entamoeba histolytica) - dalam keadaan tertentu boleh menyebabkan penyakit serius pada seseorang - bentuk khas cirit-birit berdarah (kolitis), penyakit yang disebut amebiasis.

Apa itu amoeba disentri manusia, mengapa ia menyebabkan penyakit, bagaimana ia memasuki usus?

Amuba dienterik tinggal di usus manusia. Mereka sangat kecil (sebagai perbandingan, misalnya, dengan protozoa amoeba Proteus yang baru dijelaskan). Saiz mereka 20-30 mikron. Semasa mempelajari amuba yang hidup di bawah mikroskop, jelas terlihat bahawa ia telah membezakan ecto dan endoplasma dengan ketara, dan zon ektoplasma agak luas (Gamb. 27). Dysentery amoeba dicirikan oleh mobiliti yang sangat aktif. Ini membentuk beberapa pseudopodia lebar pendek, dalam pembentukan yang mana secara eksklusif mengambil bahagian ektoplasma..

Rajah. 27. Amoseba senter (Entamoeba histolytica), gambar dari objek hidup dalam pelbagai peringkat pergerakan: 1 - ektoplasma; 2 - endoplasma; 3 - teras (bawah)

Amoeba disentri tersebar luas di seluruh dunia. Bergantung pada lokasi geografi, peratusan orang yang dijangkiti parasit ini bervariasi rata-rata dari 10 hingga 30. Tetapi penyakit dengan amebiasis sangat jarang berlaku dan hanya terhad kepada kawasan subtropika dan tropis di dunia.

Pada garis lintang sederhana dan utara, dalam sebilangan besar kes, kes ini terbatas pada pengangkutan, dan bentuk amebiasis yang dinyatakan secara klinikal sangat jarang terjadi.

Mengapa terdapat perbezaan antara kekerapan terjadinya parasit dan kekerapan penyakit yang ditimbulkannya? Ternyata kenyataannya adalah bahawa kehadiran amoeba disentri di usus manusia tidak selalu disertai dengan fenomena yang menyakitkan. Dalam kebanyakan kes, amuba tidak membahayakan tuan rumahnya. Dia tinggal di lumen usus, bergerak aktif dan memakan bakteria. Fenomena ini, apabila agen penyebab penyakit terdapat di dalam badan tuan rumah, tetapi tidak menyebabkan fenomena patologi, disebut pengangkutan. Berkaitan dengan amenta disentri, ia adalah pengangkutan yang berlaku.

Kadang kala amuba mengubah tingkah lakunya. Ia secara aktif menembusi dinding usus, menghancurkan epitel yang melapisi usus, dan menembusi tisu penghubung. Ulser pada dinding usus berlaku, menyebabkan cirit-birit berdarah yang teruk. Amuba, yang telah meresap ke dalam tisu, juga mengubah sifat pemakanannya. Daripada bakteria, mereka mula aktif memakan sel darah merah (eritrosit). Sebilangan besar eritrosit berkumpul di sitoplasma amuba pada tahap pencernaan yang berbeza (Gamb. 28). Beberapa bahan perubatan tertentu diketahui sebagai ubat, penggunaannya membunuh amuba, yang menyebabkan pemulihan. Sekiranya anda tidak menggunakan rawatan, maka amebiasis menjadi kronik dan, menyebabkan penipisan badan manusia yang teruk, kadang-kadang menyebabkan kematian.

Rajah. 28. Amoseba senter (Entamoeba histolytica): A - amuba dengan sel darah merah yang ditelan; B - amuba tanpa eritrosit. 1 - teras; 2 - eritrosit

Sehingga kini, ada sebab yang tidak diketahui yang mengubah "penyimpan" usus yang tidak berbahaya menjadi pemakan tisu "agresif". Telah disarankan bahawa terdapat pelbagai bentuk amuba amfibi yang tidak berbeza antara satu sama lain dalam strukturnya..

Sebahagian daripadanya, yang biasa terjadi di kawasan beriklim sedang dan utara, jarang beralih kepada parasit pada tisu dan hampir selalu memakan bakteria. Yang lain - selatan - relatif mudah menjadi pemakan tisu "agresif".

Bagaimana disentri dan parasit amuba lain di usus manusia memasuki badan tuan rumah?

Bentuk amuba yang bergerak secara aktif hanya boleh hidup di usus manusia. Setelah dikeluarkan, misalnya, ke dalam air, ke tanah, mereka mati dengan cepat dan tidak dapat menjadi sumber jangkitan. Jangkitan dilakukan dengan bentuk khas keberadaan amuba - kista. Mari kita lihat bagaimana proses pembentukan sista berlaku pada amuba amfibi. Selaras dengan kandungan usus besar ke bahagian bawahnya dan ke dalam rektum, amuba mengalami perubahan yang ketara. Mereka menarik pseudopodia, mengeluarkan zarah makanan, dan membulatkan. Kemudian ektoplasma mengeluarkan kulit yang nipis tetapi sangat kuat. Proses ini bersifat ensikstik.

Serentak dengan pembebasan membran sista, inti juga mengalami perubahan. Ia membahagi dua kali berturut-turut, dan pembahagian inti tidak disertai dengan pembahagian sitoplasma. Oleh itu, terbentuknya empat sista nuklear yang menjadi ciri amuba yang disentri (Gamb. 29).

Rajah. 29. Tahap ensikstansi amenta disentri (Entamoeba histolytica): A - bentuk preystic mononuklear; B - sista segi empat. 1 - teras

Dalam bentuk ini, bersama-sama dengan massa tinja, sista diekskresikan. Berbeza dengan bentuk vegetatif yang bergerak secara aktif, kista sangat tahan. Setelah berada di dalam air atau tanah, ia tetap dapat bertahan lama (hingga 2-3 bulan).

Pengeringan dan pemanasan boleh membawa maut kepada sista. Terbukti bahawa kista dapat disebarkan oleh lalat sambil mengekalkan daya tahannya.

Masuk ke usus manusia dengan makanan, air, dan lain-lain, amuba dikeluarkan. Cangkang luarnya larut, diikuti oleh dua bahagian, tidak disertai dengan pembelahan nuklear (sista, seperti yang kita lihat, berbentuk empat segi). Hasilnya adalah empat amuba mononuklear, yang bergerak ke kehidupan aktif..

Amuba usus lain yang tidak patogenik disebarkan dengan cara yang sama melalui sista. Dari segi strukturnya (ukuran, bilangan inti), kista dari pelbagai jenis berbeza antara satu sama lain. Diagnosis mereka berdasarkan ini..

Rimpang cengkerang. Selain amuba, perwakilan yang lain terdapat di perairan segar. detasmen rimpang - rizom konchial (Testacea). Mereka tidak bertemu di laut.

Dalam struktur, rimpang cangkang menyerupai amuba. Berbeza dengan mereka, bahagian tubuh protoplasma rhizopoda tertutup di dalam cangkang, yang berperanan sebagai pembentukan pelindung. Cengkerang mempunyai bukaan (mulut) di mana pseudopodia menonjol ke luar. Arcella (Gamb. 30) mempunyai cangkang berbentuk piring. Mulutnya terletak di tengah. Cengkerang, yang sering berwarna coklat, terdiri daripada bahan organik yang menyerupai tanduk secara konsisten. Ia dirembeskan oleh bahan sitoplasma, sama seperti membran sista yang dikeluarkan. Di difflugia (Difflugia, Gamb. 30), cangkangnya berbentuk pir. Ia terdiri daripada butiran pasir - zarah asing kecil yang ditelan dan kemudian disimpan di permukaan badan. Di Euglypha, cangkang berbentuk menara (Gbr. 30), tetapi, berbeza dengan difflugium, ia terdiri dari pelat batu berbentuk oval biasa. Plat ini terbentuk dalam ketebalan sitoplasma rimpang, dan kemudian menonjol ke permukaan. Saiz rimpang cangkang kecil. Mereka biasanya berbeza antara 50-150 mikron..

Rajah. 30. Berbagai jenis rimpang cengkerang :: A - Arcella; B - Difflugia; B - Euglypha - cengkerang; D - Euglypha dengan pseudopodia. 1 - pseudopodia; 2 - teras

Pseudopodia yang menonjol dari lubang keluar ke luar melakukan fungsi ganda. Mereka berfungsi sebagai organel untuk pergerakan dan penangkapan makanan. Yang terakhir dilakukan dengan cara yang sama seperti pada amuba telanjang.

Sehubungan dengan kehadiran cengkerang, kaedah pembiakan aseksual, pembelahan, agak diubah, dibandingkan dengan amuba. Cengkerang berfungsi sebagai pembentukan kerangka yang kuat, dan jelas bahawa ia tidak dapat dikerat dua. Oleh itu, proses membahagi rimpang cangkang dikaitkan dengan pengembangan cengkerang baru. Ia biasanya dilakukan seperti berikut. Pada mulanya, kira-kira separuh daripada sitoplasma menonjol dari mulut. Cengkerang baru terbentuk di sekitar bahagian ini. Serentak dengan proses ini, inti membelah dan salah satu inti masuk ke dalam individu anak perempuan (Gamb. 31). Pada peringkat ini, kedua-dua individu masih saling terhubung oleh jambatan sitoplasma, dan kedua cangkang (lama dan baru terbentuk) diarahkan satu sama lain melalui mulut mereka. Tidak lama kemudian, jambatan sitoplasma antara individu menjadi lebih nipis dan berikat, dan kedua-dua rhizopoda menuju ke kewujudan bebas. Pada dasarnya, proses ini tidak jauh berbeza dengan pembahagian amuba, ia agak rumit hanya dengan proses pembentukan cangkang baru.

Rajah. 31. Pembiakan aseks dengan membahagikan rimpang testis Euglypha alveolata: A - rimpang sebelum membahagi; B-pembentukan ginjal sitoplasma, pada permukaan plat kerangka terletak; B - pembahagian inti, plat rangka membentuk cengkerang baru; G-akhir pembelahan, salah satu inti telah berpindah ke individu anak perempuan. 1 - teras; 2 - pseudopodia

Jadual 2. Pelbagai radiolarian dilukis dari objek hidup dengan pewarnaan semula jadi: 1 - Acanthodesmia prismatium (urutan Nasselaria). Pseudopodia tipis dan simbion sfera kuning. Kerangka batu api dalam bentuk tiga cincin dengan proses pendek; 2 - Euchitonia virchovi (pesanan Spumellaria). Banyak pseudopodia langsing, kerangka tiga bilah retikulasi; sitoplasma berwarna merah kerana pigmen; 3 - Auloceras arborescens (memesan Pheodaria). Kapsul pusat coklat, feodium hijau; kerangka batu api dalam bentuk jarum bercabang secara radikal dan jarum nipis yang terletak di permukaan (spicules); 4 - Diplocercus fuscus (perintah Acantharia). Filiform pseudopodia, kerangka yang terdiri daripada strontium sulfat dari jarum radial yang dikembangkan secara tidak teratur; simbol hijau zoochlorella; 5 - Arachnocorys circumtexta (memesan Nasselaria). Filiform pseudopodia, kerangka batu berbentuk helmet dengan jarum yang berlainan; kapsul pusat merah, simbol kuning; 6 - Tuscarilla nasionalis (memesan Pheodaria). Filiform pseudopodia, kerangka batu berbentuk kerucut dengan jarum memanjang darinya, dua kapsul pusat, feodium hijau gelap; 7 - Lithoptera miilleri (memesan Acantharia). Kerangka strontium sulfat dalam bentuk jarum radial yang dikembangkan secara tidak teratur dengan pertumbuhan retikular di hujungnya; kapsul pusatnya berbentuk silang dengan simbol hijau zoochlorella; 8 -Acanthometra tetracopa (urutkan Acantharia). Beberapa pseudopodia radial; kerangka itu terdiri daripada strontium sulfat, terdiri daripada 20 jarum yang terletak sama rata; sitoplasma melekat pada jarum menggunakan filamen kontraktil (myofrisks). Di tengahnya terdapat kapsul tengah berwarna terang dengan biji-bijian pigmen dan zoochlorella

Seperti disebutkan di atas, rimpang tempurung adalah penduduk perairan segar. Mereka adalah sebahagian daripada populasi bentik, dan kebanyakan spesies itu terbatas di zon pesisir. Sebilangan besar ini adalah penghuni air bertakung kecil - kolam, parit, kaya dengan bahan organik.

Fauna rhizopoda yang cukup kaya (beberapa lusin spesies) terdapat di sphagnum rawa, di sphagnum lumut itu sendiri. Lumut ini sangat hygroscopic dan selalu menyerap banyak air. Di lapisan air, di antara tangkai dan daun lumut, banyak rimpang cangkang hidup. Beberapa jenis ciliate juga terdapat di sini..

Dengan cara ini, biocenosis yang sangat khas bagi penduduk sphagnum lumut dibuat..

Susunan foraminifera (Foraminifera)

Urutan yang paling luas di kalangan rhizopoda adalah penduduk laut - foraminifera (Foraminifera). Lebih daripada 1000 spesies foraminifera terkenal dalam fauna laut moden. Sebilangan kecil spesies, yang mungkin merupakan sisa-sisa fauna laut, mendiami perairan garam bawah tanah dan sumur payau di Asia Tengah.

Seperti rimpang cengkerang, semua foraminifera mempunyai cangkang. Struktur kerangka di sini mencapai kerumitan dan kepelbagaian yang luar biasa..

Foraminifera terdapat di lautan dan laut. Mereka dijumpai di semua garis lintang dan di semua kedalaman, dari zon littoral hingga kemurungan jurang paling dalam. Walaupun demikian, pelbagai spesies foraminiferal terbesar terdapat pada kedalaman hingga 200-300 m. Sebilangan besar spesies foraminiferal adalah penghuni lapisan bawah, adalah sebahagian dari benthos. Hanya sedikit spesies yang hidup di air laut, adalah organisma planktonik.

Mari berkenalan dengan beberapa bentuk kerangka foraminiferal yang paling khas (Gamb. 32).

Rajah. 32. Kerang pelbagai foraminifera: 1 - Saccamina sphaerica; 2 - Lagena plurigera; 3 - Hyperammina elongata; 4 - sama dalam bahagian; 5 - Rhabdam-mina linearis; c - sama dalam bahagian; 7 - Astrorhiza limicola; 8 - Ammo discus incertus, pandangan sisi; 9 - sama dari sisi mulut; 10 - Cornuspira melibatkan diri; 11 - Rheopax nodulosus; 12 - Nodosaria hispida; 13 - Haplophragmoides canariensis, pandangan sisi; 14 - sama dari sisi mulut; 15 - Nonion umbilicatulus; 16 - sama dari sisi mulut; 17 - Discorbis vesicularis; 18 - juga, pemandangan dari sisi pangkalan; 19 - Quinqueloculina seminulum (pandangan sisi); 20 - sama dari mulut; 21 - Spiroloculina depression; 22- Textularia sagittula; 23- Globigerina sp

Di antara pelbagai jenis struktur cangkang foraminifera, dua jenis dapat dibezakan berdasarkan komposisi mereka. Sebahagian daripadanya terdiri daripada zarah-zarah yang asing dengan badan rimpang - butiran pasir. Sama seperti yang kita lihat di difflugia (lihat Gambar. 30), foraminifera dengan cengkerang terkumpul seperti itu menelan zarah-zarah asing ini dan kemudian mengeluarkannya di permukaan badan, di mana ia terpaku pada lapisan sitoplasma berkulit luar yang tipis. Struktur cangkang jenis ini adalah ciri perwakilan genera Hyperammina, Astrorhiza (lihat Rajah 32, 3-7), dan lain-lain. Contohnya, di beberapa kawasan di laut utara kita (Laut Laptev, Laut Siberia Timur) foraminifers besar ini mencapai 2- Panjang 3 cm, tutup bahagian bawah dengan lapisan yang hampir berterusan.

Bilangan spesies foraminiferal dengan cengkerang terkumpul agak kecil (walaupun jumlah individu spesies ini sangat besar). Sebilangan besar mempunyai kulit berkapur, terdiri daripada kalsium karbonat (CaCO3). Cengkerang ini disekresikan oleh sitoplasma rimpang, yang mempunyai ciri luar biasa untuk memusatkan kalsium dalam tubuh mereka, yang terkandung dalam air laut dalam jumlah kecil (garam kalsium dalam air laut membentuk sedikit lebih dari 0.1%). Ukuran cangkang berkapur dari spesies foraminiferal yang berbeza boleh sangat berbeza. Mereka berkisar antara 20 mikron hingga 5-6 cm. Ini kira-kira nisbah ukuran yang sama antara gajah dan lipas. Yang terbesar dari foraminifera, cangkang yang berdiameter 5-6 cm, tidak lagi dapat disebut organisma mikroskopik. Yang terbesar (genera Cornuspira, dll.) Hidup di kedalaman yang sangat tinggi.

Di antara cengkerang foraminifera berkapur, pada gilirannya, dua kumpulan dapat dibezakan.

Foraminifera ruang tunggal mempunyai rongga tunggal di dalam cangkang, yang berkomunikasi dengan persekitaran luaran melalui mulut. Bentuk cangkang berlapis tunggal adalah pelbagai. Pada beberapa (misalnya, Lagena) cangkangnya menyerupai botol dengan leher panjang, kadang-kadang dilengkapi dengan tulang rusuk (lihat Gambar 32, 2).

Selalunya terdapat putaran shell yang berpusing, dan kemudian rongga dalamannya menjadi saluran yang panjang dan nipis (contohnya, Ammodiscus, lihat Rajah 32, 8, 9).

Sebilangan besar cangkang rhizopoda berkapur bukan satu bilik, tetapi berbilang ruang. Rongga dalaman cangkerang dibahagikan dengan pembahagi menjadi beberapa ruang, yang jumlahnya boleh mencapai beberapa puluh atau ratusan. Partisi antara ruang tidak berterusan, ia mempunyai lubang, kerana badan akar protoplasma tidak dibelah menjadi beberapa bahagian, tetapi merupakan satu keseluruhan. Dinding cangkang tidak semuanya, tetapi di banyak foraminifera mereka terserap dengan liang terkecil, yang berfungsi untuk pseudopodia luar. Perkara ini akan dibincangkan dengan lebih terperinci di bawah..

Bilangan, bentuk, dan susunan ruang bersama di dalam cangkang mungkin sangat berbeza, yang menghasilkan banyak jenis foraminifera (lihat Gambar. 32). Dalam beberapa spesies, ruang terletak dalam satu baris lurus (misalnya, Nodosaria, lihat Gambar 32, 12), kadang-kadang susunannya dua baris (Textularia, lihat Gambar 32, 22). Bentuk spiral cangkang meluas, ketika ruang individu terletak dalam lingkaran, dan ketika mereka mendekati ruang yang membawa mulut, ukurannya meningkat. Sebab-sebab peningkatan ukuran bilik ini secara beransur-ansur akan menjadi jelas ketika kita mempertimbangkan jalan pengembangannya..

Cengkerang foraminiferal spiral mengandungi beberapa putaran spiral. Revolusi luaran (lebih besar) dapat terletak di sebelah revolusi dalaman (lihat Gambar 32,17,18) sehingga semua ruang dapat dilihat dari luar. Ini adalah jenis shell yang berkembang. Dalam bentuk lain, ruang luar (lebih besar) menutup seluruh atau sebahagian ruang dalam (Gamb. 33, 1). Ini adalah jenis tempurung terlarang. Kami menjumpai bentuk struktur cengkerang khas dalam miliolid foraminifera (keluarga Miliolidae, Rajah 32, 19). Di sini ruangnya memanjang kuat selari dengan paksi longitudinal shell dan terletak di beberapa satah yang bersilang. Seluruh cangkang secara keseluruhan ternyata memanjang dan agak menyerupai biji labu dalam bentuk. Mulut terletak di salah satu tiang dan biasanya dilengkapi dengan gigi.

Rajah. 33. Cengkerang foraminifera: 1 - Elphidium strigilata; 2 - Archiacina verworni

Cengkerang yang tergolong dalam jenis siklik (genera Archiacina, Orbitolites, dll., Lihat Rajah 33, 2; 34) dibezakan oleh kerumitan strukturnya yang besar. Bilangan ruang di sini sangat besar, dengan ruang dalam disusun dalam lingkaran, bahagian luarnya dalam cincin sepusat..

Apakah kepentingan biologi struktur kerang rhizopod multichamber yang begitu kompleks? Kajian khas mengenai masalah ini menunjukkan bahawa cengkerang berbilang ruang lebih tahan lama daripada cengkerang ruang tunggal. Kepentingan biologi utama cengkerang adalah perlindungan badan protoplasma lembut dari akar. Dengan struktur cangkang multichamber, fungsi ini dijalankan dengan sempurna.

Bagaimana badan foraminifera protoplasma lembut berfungsi?

Rongga dalaman cangkang dipenuhi dengan sitoplasma. Alat nuklear juga diletakkan di dalam cangkang. Bergantung pada tahap pembiakan (yang akan dibincangkan di bawah), inti boleh menjadi satu atau beberapa daripadanya. Banyak pseudopodia yang sangat panjang dan nipis, bercabang dan anastomosis antara satu sama lain, menonjol dari cangkang melalui bukaan. Ciri khas kaki palsu khas foraminifera ini disebut rhizopodia. Yang terakhir membentuk jaring yang sangat halus di sekitar cangkang, diameter totalnya biasanya melebihi diameter cangkang (Gbr. 34). Pada spesies foraminifera yang mempunyai liang, rhizopodia menonjol keluar melalui liang..

Rajah. 34. Foraminifera Orbitolites complanatus dengan rhizopod

Fungsi rhizopod dua kali ganda. Mereka adalah organel pergerakan dan penangkapan makanan. Pelbagai zarah makanan kecil "mematuhi" rhizopodia, selalunya ia adalah alga uniselular. Pencernaan daripadanya boleh berlaku dalam dua cara. Sekiranya zarah kecil, secara beransur-ansur "meluncur" di sepanjang permukaan rhizopod dan melalui lubang masuk ke dalam cangkang, di mana pencernaan berlaku. Sekiranya zarah makanan besar dan tidak dapat ditarik ke dalam cangkang melalui mulut yang sempit, maka pencernaan berlaku di luar cangkang. Pada masa yang sama, sitoplasma dikumpulkan di sekitar makanan dan lokal, kadang-kadang penebalan rhizopodia yang cukup besar terbentuk, di mana proses pencernaan dijalankan.

Kajian yang dilakukan dalam beberapa tahun terakhir menggunakan penggambaran selang waktu menunjukkan bahawa sitoplasma, yang merupakan bagian dari rhizopod, sedang bergerak secara berterusan. Arus sitoplasma mengalir dengan cepat di sepanjang rhizopod di arah sentripetal (ke arah cangkang) dan sentrifugal (dari cangkang). Di kedua sisi rhizopodia nipis, sitoplasma kelihatan mengalir ke arah yang bertentangan. Mekanisme pergerakan ini masih belum jelas..

Pembiakan foraminifera agak sukar dan pada kebanyakan spesies dikaitkan dengan penggantian dua bentuk pembiakan yang berbeza dan dua generasi. Salah satunya adalah aseksual, yang kedua adalah seksual. Pada masa ini, proses ini telah dikaji di banyak spesies foraminifera. Tanpa membincangkan secara terperinci, mari kita mempertimbangkannya pada contoh tertentu..

Rajah 35 menggambarkan kitaran hidup foraminifera Elphidium crispa. Spesies ini adalah foraminifera multichamber khas dengan cengkerang berpintal spiral. Mari mulakan pemeriksaan kitaran kita dengan rimpang multikameral dengan ruang embrio kecil di tengah lingkaran (generasi mikrosfera).

Rajah. 35. Kitaran hidup foraminifera Elphidium crispa: kiri bawah - kemunculan embrio yang terbentuk akibat pembiakan aseksual; jalan keluar keluar gamet dan penggabungannya

Dalam sitoplasma akar, pada mulanya terdapat satu inti. Pembiakan aseksual bermula dengan fakta bahawa inti dibahagikan secara berurutan beberapa kali, sehingga terbentuknya banyak inti kecil (biasanya beberapa puluhan, kadang-kadang melebihi seratus). Kemudian, di sekitar setiap nukleus, bahagian sitoplasma diasingkan dan seluruh badan protoplasma rimpang hancur menjadi banyak (mengikut bilangan nukleus) embrio seperti amuba mononuklear yang keluar melalui mulut. Cangkang berkapur tipis segera muncul di sekitar embrio berbentuk amuba, yang akan menjadi ruang (embrio) pertama dari cangkang multi-ruang masa depan. Oleh itu, semasa pembiakan aseks pada peringkat pertama perkembangannya, rimpang adalah unicameral. Namun, tidak lama kemudian perkara-perkara berikut mula ditambahkan ke ruang pertama ini. Ia berlaku seperti ini: sejumlah sitoplasma segera menonjol dari mulut, yang segera mengeluarkan cengkerang. Kemudian ada jeda, di mana protozoa secara intensif memberi makan dan massa protoplasmanya meningkat di dalam cangkang. Sekali lagi bahagian sitoplasma menonjol dari mulut dan ruang berkapur lain terbentuk di sekitarnya. Proses ini diulang beberapa kali: semakin banyak ruang baru muncul sehingga cangkang mencapai ciri dimensi jenis ini. Oleh itu, pengembangan dan pertumbuhan cengkerang bertahap. Ukuran dan kedudukan relatif ruang ditentukan oleh berapa banyak protoplasma yang menonjol dari mulut dan bagaimana protoplasma ini terletak berhubung dengan ruang sebelumnya..

Kami memulakan pemeriksaan kitaran hidup Elphidium dengan cangkang yang mempunyai ruang embrio yang sangat kecil. Sebagai hasil dari pembiakan aseksual, cangkang diperoleh, ruang embrio yang jauh lebih besar dari pada individu yang memulakan pembiakan aseksual. Sebagai hasil pembiakan aseksual, individu dari generasi makrosfera diperoleh, yang berbeza secara signifikan dari generasi mikrosfera yang melahirkan mereka. Dalam kes ini, keturunannya tidak seperti ibu bapa..

Bagaimana individu generasi mikrosfera timbul??

Mereka berkembang sebagai hasil pembiakan seksual generasi makrosfera. Ia berlaku seperti berikut. Seperti pembiakan aseksual, proses seksual bermula dengan pembelahan nuklear. Bilangan inti yang terbentuk dalam kes ini jauh lebih besar daripada pembiakan aseksual. Sebahagian kecil sitoplasma diasingkan di sekitar setiap nukleus, dan dengan cara ini sejumlah besar (ribuan) sel mononuklear terbentuk *. Masing-masing dilengkapi dengan dua flagella, kerana pergerakan sel-sel berenang secara aktif dan cepat. Sel-sel ini adalah sel seks (gamet). Mereka bergabung satu sama lain secara berpasangan, dan peleburan tidak hanya mempengaruhi sitoplasma, tetapi juga inti. Proses peleburan gamet ini adalah proses seksual. Sel yang terbentuk akibat peleburan gamet (persenyawaan) disebut zigot. Ini menghasilkan generasi foraminifera mikrosfera baru. Di sekitar zigot, segera setelah pembentukannya, cangkang berkapur diperuntukkan - ruang pertama (embrio). Kemudian, proses pengembangan dan pertumbuhan cangkang, disertai dengan peningkatan jumlah ruang, dilakukan dengan cara yang sama seperti dalam pembiakan aseksual. Cengkerang ternyata mikrosfera kerana ukuran zigot yang mengeluarkan ruang embrio berkali-kali lebih kecil daripada embrio seperti amuba mononuklear yang terbentuk semasa pembiakan aseksual. Pada masa akan datang, generasi mikrosfera akan memulakan pembiakan aseksual dan sekali lagi menimbulkan bentuk makrosfera..

* (Dalam beberapa spesies foraminifera, tidak semua inti terlibat dalam pembentukan gamet. Sebilangan daripadanya tetap dalam bentuk inti vegetatif yang tidak mengambil bahagian dalam proses pembiakan. Dengan cara ini, inti vegetatif menyerupai makronuklei ciliates.)

Dengan menggunakan kitaran hidup foraminifera sebagai contoh, kita menghadapi fenomena biologi yang menarik mengenai penggantian dua bentuk pembiakan secara tetap - aseksual dan seksual, disertai oleh penggantian dua generasi - mikrosfera (berkembang dari zigot sebagai hasil persenyawaan) dan makrosfera (berkembang dari embrio amoeboid mononuklear sebagai hasil pembiakan aseksual).

Mari kita perhatikan satu lagi ciri menarik dari proses seksual foraminifera. Telah diketahui bahawa dalam kebanyakan organisma haiwan, sel seks (gamet) adalah dua kategori. Di satu pihak, ini adalah sel telur besar (tidak bergerak), kaya dengan protoplasma dan nutrien simpanan, dan di sisi lain, spermatozoa bergerak kecil (sel pembiakan lelaki). Pergerakan sperma biasanya dikaitkan dengan kehadiran bahagian ekor filamen yang bergerak aktif. Dalam foraminifera, seperti yang telah kita lihat, tidak ada perbezaan morfologi (struktur) antara sel pembiakan. Dalam struktur mereka, semuanya sama dan, kerana adanya flagella, mereka mempunyai mobiliti. Masih tidak ada perbezaan struktur di sini yang memungkinkan untuk membezakan antara gamet lelaki dan wanita. Bentuk proses seksual ini adalah asli, primitif.

Seperti yang telah disebutkan, sebilangan besar spesies moden foraminifera adalah organisme bentik (bentik) yang terdapat di laut dari semua garis lintang dari zon pesisir hingga kedalaman lautan dunia yang paling dalam. Kajian penyebaran rimpang di lautan menunjukkan bahawa ia bergantung pada sejumlah faktor persekitaran - pada suhu, kedalaman, kemasinan. Setiap zon mempunyai spesies foraminifera sendiri. Komposisi spesies foraminifera dapat berfungsi sebagai petunjuk keadaan persekitaran yang baik..

Di antara foraminifera, terdapat beberapa spesies yang menjalani gaya hidup planktonik. Mereka sentiasa "melambung" dalam jisim air. Contoh tipikal foraminifera planktonik adalah pelbagai jenis globigerin (Globigerina, Gamb. 36). Struktur cangkang mereka berbeza tajam dari struktur cangkang rimpang bawah. Cangkang globigerin lebih berdinding tipis, dan yang paling penting, mereka mempunyai banyak pelengkap yang menyimpang ke semua arah - jarum panjang paling nipis. Ini adalah salah satu penyesuaian terhadap kehidupan di plankton. Kerana adanya jarum, permukaan badan, iaitu nisbah permukaan ke jisim - nilai yang disebut luas permukaan tertentu, meningkat. Ini meningkatkan geseran ketika direndam dalam air dan mendorong "terapung" di dalam air.

Rajah. 36. Planktonik foraminifera Globigerina bulloides

Foraminifers, yang tersebar luas di laut dan lautan moden, banyak diwakili dalam periode geologi sebelumnya, bermula dengan simpanan Kambria yang paling kuno. Cangkang berkapur setelah pembiakan atau kematian rimpang tenggelam ke dasar takungan, di mana ia adalah sebahagian dari kelodak yang disimpan di dasar. Proses ini memakan masa puluhan dan ratusan juta tahun; Akibatnya, sedimen kuat terbentuk di dasar laut, yang merangkumi segudang cangkang rimpang. Semasa proses pembinaan gunung yang telah berlaku dan berlaku di kerak bumi, seperti yang anda ketahui, beberapa kawasan dasar laut naik dan menjadi tanah kering, tanah tenggelam dan menjadi dasar lautan. Sebilangan besar daratan moden pada berbagai periode geologi adalah dasar laut. Ini sepenuhnya berlaku untuk wilayah Kesatuan Soviet (kecuali beberapa wilayah utara negara kita: Semenanjung Kola, sebahagian besar Karelia dan beberapa yang lain). Sedimen dasar laut di darat ditukar menjadi batuan sedimen batu. Semua batuan sedimen laut mengandungi cangkang rimpang. Sebilangan sedimen, seperti Cretaceous, kebanyakannya terdiri dari cangkang rizopoda. Sebaran luas foraminifera dalam batuan sedimen laut sangat penting untuk kerja geologi, dan khususnya untuk penerokaan geologi. Foraminifera, seperti semua organisma, tidak berubah. Semasa sejarah geologi planet kita, dunia organik telah berkembang. Foraminifera juga berubah. Periode geologi yang berlainan dalam sejarah Bumi dicirikan oleh spesies, genera dan keluarga foraminifera mereka sendiri. Telah diketahui bahawa usia geologi batuan ini dapat ditentukan dari sisa-sisa organisma dalam batuan (fosil, cetakan, dll.). Foraminifera juga boleh digunakan untuk tujuan ini. Sebagai fosil, mereka sangat menguntungkan kerana ukuran mikroskopiknya, kerana dapat ditemukan dalam jumlah batu yang sangat kecil. Kaedah penggerudian digunakan secara meluas dalam eksplorasi geologi mineral (terutamanya dalam penerokaan minyak). Ini menghasilkan lajur batu berdiameter kecil yang merangkumi semua lapisan yang melaluinya gerudi. Sekiranya lapisan ini adalah batuan sedimen laut, maka analisis mikroskopik selalu mendedahkan foraminifera di dalamnya. Memandangkan kepentingan praktikal yang sangat besar, persoalan mengenai pengurungan spesies foraminifera tertentu ke batuan sedimen tertentu pada usia berkapur telah dikembangkan dengan tahap ketepatan yang tinggi..

Subkelas radiasi, atau radiolaria (Radiolaria)

Kumpulan sarkod laut yang lebih luas dari segi jumlah spesies daripada foraminifers dibentuk oleh kumbang sinar, atau radiolaria (Radiolaria).

Ini adalah subkelas yang terpisah dalam kelas sarcode, dengan jumlah sekurang-kurangnya 7-8 ribu spesies. Sebagai tambahan kepada spesies moden, radiolari juga banyak diwakili dalam keadaan fosil. Ini disebabkan oleh kenyataan bahawa kebanyakan mereka, seperti foraminifera, mempunyai kerangka mineral.

Radiolarian, seperti foraminifera, adalah penghuni laut secara eksklusif.

Semua radiolari adalah organisma planktonik. Kehidupan mereka berlaku dalam keadaan "melambung tinggi" di air laut. Sebilangan besar spesies radiolarian terbatas pada perairan tropika dan subtropika. Di laut sejuk, jumlah spesiesnya kecil.

Struktur radiolarians kompleks dan pelbagai. Seluruh organisasi mereka mempunyai ciri-ciri penyesuaian dengan gaya hidup planktonik, yang sangat sempurna dan mempengaruhi aspek struktur yang berbeza..

Saiz radiolariari bervariasi dalam jarak yang cukup luas - dari 40-50 mikron hingga 1 mm dan lebih. Terdapat beberapa bentuk radiolarian kolonial, ukurannya mencapai nilai beberapa sentimeter.

Mari kita pertimbangkan bahagian protoplasma badan radiolarian. Sebilangan besar daripadanya mempunyai bentuk sfera yang lebih kurang jelas. Ciri ciri struktur radiolarians adalah adanya kapsul pusat (Gamb. 37).

Rajah. 37. Radiolaria Thalassicola nucleata. Di bahagian tengahnya terdapat kapsul pusat berwarna gelap, dua zon sitoplasma yang sangat vakum (berseluar halus dan bersel besar), pseudopodia tertipis yang terletak secara radikal menonjol ke luar

Kapsul pusat adalah membran yang terdiri daripada bahan organik dan mengelilingi bahagian tengah sitoplasma dengan inti. Dinding kapsul pusat biasanya ditembusi oleh banyak liang kecil di mana sitoplasma intrakapsular berkomunikasi dengan ekstraskapsular. Kapsul pusat harus dianggap sebagai pembentukan kerangka yang melindungi bahagian dalam sitoplasma dan alat nuklear. Pada beberapa radiolari, rongga intrakapsular berkomunikasi dengan ruang ekstrapsapsular bukan dengan banyak bukaan kecil, tetapi dengan bukaan lebar yang menyerupai mulut cangkang rizopoda.

Lapisan luar sitoplasma - ektoplasma - membentuk zon luas dalam radiolarians. Zon ini mengandungi pelbagai kemasukan yang membentuk jisim utama lapisan luar badan radiolarian. Sitoplasma itu sendiri hanya diwakili oleh lapisan nipis di antara kemasukan. Sebilangan besar kemasukan ini adalah lendir, yang bersama-sama membentuk lapisan tebal yang disebut kalimma. Sebagai tambahan kepada lendir, terdapat kemasukan lain dalam sitoplasma radiolaria, khususnya, penurunan lemak sangat kerap. Semua pelbagai rangkuman ini dapat mengurangkan graviti spesifik haiwan dan dapat dianggap sebagai salah satu bentuk penyesuaian terhadap "melambung" di lajur air.

Dalam banyak sitoplasma radiolarian kadang-kadang terdapat kemasukan hijau (zoochlorella) dan kuning (zooxanthellae) dalam jumlah yang banyak. Ini adalah alga uniselular. Sebilangan alga ini tergolong dalam detasmen flagellate karapas - Dinoflagellata. Sebelum kita adalah contoh khas simbiosis organisma haiwan termudah dengan tumbuhan. Penyatuan ini bermanfaat untuk kedua-dua komponen. Alga mendapat perlindungan dalam tubuh radiolaria dan, mungkin, beberapa nutrien, serta karbon dioksida yang terbentuk semasa pernafasan. Karbon dioksida sangat penting untuk fotosintesis tumbuhan hijau. Sebagai hasil fotosintesis, alga melepaskan oksigen bebas, yang digunakan oleh radiolaria untuk pernafasan. Selain itu, sebilangan ganggang dapat dicerna oleh radiolaria, yakni berfungsi sebagai sumber makanan. Alga hanya dijumpai pada radiolari yang tinggal di kedalaman cetek di mana cahaya menembusi. Mereka tidak hadir dalam bentuk laut dalam..

Sebilangan besar pseudopodia paling tipis memanjang ke luar dari badan radiolaria: (Gamb. 37, Jadual 2 dan 3), dalam beberapa spesies, anastomosis antara satu sama lain. Mereka berfungsi untuk memerangkap makanan..

Sangat sedikit spesies radiolarian yang berbentuk kerangka. Sebilangan besar dari mereka memiliki kerangka yang melakukan fungsi ganda - pelindung dan kondusif untuk "mengambang" di lajur air. Pelbagai bentuk kerangka mereka sangat hebat. Banyak kerangka radiolarian, yang sering mempunyai bentuk geometri biasa, sangat menarik. Kerangka radiolarian menggabungkan cahaya yang sangat besar (dalam organisme planktonik kerangka tidak boleh berat) dengan kekuatan dan sering dengan adanya pelbagai pertumbuhan yang meningkatkan permukaan haiwan. Radiolari adalah salah satu organisma yang paling indah dan anggun. Ahli zoologi Jerman dan Darwinis yang terkenal pada separuh kedua abad ke-19. Ernst Haeckel, yang pada masa yang sama merupakan seniman yang luar biasa, menerbitkan atlas lukisan yang menarik, yang disebutnya "The Beauty of Forms in Nature". Atlas yang luas ini mengandungi gambar dari banyak invertebrata yang Haeckel, sebagai seniman, anggap paling menarik dari sudut estetik. Di atlas (terdapat edisi Rusia), tempat yang penting diberikan kepada radiolari. Haeckel banyak mengkaji mereka. Dia adalah pengarang kajian monografi besar dalam bidang zoologi ini..

Kami tidak berpeluang dalam buku ini untuk memberikan penerangan terperinci mengenai pelbagai bentuk radiolari dan membatasi diri hanya kepada beberapa wakil yang paling menarik dari kumpulan protozoa yang luas ini (lihat Jadual 2 dan 3).

Radiolarian mempunyai kerangka mineral. Bagi majoriti, ia terdiri daripada silika (SiO2). Dalam salah satu perintah radiolarian, kerangka terdiri daripada strontium sulfat (Sr2JADI4).

Subkelas radiolari terdiri daripada 4 regu. Setiap detasmen mempunyai bentuk kerangka khasnya sendiri. Mari kita memikirkan secara ringkas mengenai pertimbangan unit-unit ini (Jadual 2-3).

Dalam urutan Spumellaria, ada spesies terpencil tanpa kerangka (Gbr. 37), tetapi mayoritas memiliki kerangka batu api. Bentuknya yang asli dan paling primitif adalah jarum mikroskopik tunggal atau tiga dan empat berasingan yang tersebar di ektoplasma. Di banyak Spumellaria, jarum ini disolder satu sama lain, menghasilkan bola kerangka terbuka (lihat Jadual 3, 4,5).

Jarum jejari sangat kerap meninggalkan bola. Dalam beberapa spesies, bukan satu, tetapi beberapa bola terbentuk, bersarang satu sama lain dan dihubungkan oleh jarum radial. Mungkin, bola bersarang ini dibentuk secara berurutan sebagai bola yang paling mudah tumbuh (proses ini tetap tidak dapat diterokai). Kerangka batu api mengikut urutan Nasselaria sangat pelbagai. Format awal di sini nampaknya spicule empat sinar. Tiga sinarnya membentuk tripod yang menyokong kapsul pusat, sementara yang keempat diarahkan ke atas, membentuk jarum apikal. Spicule utama ini disambungkan dengan cincin yang menghubungkan jarum spicule (lihat Jadual 3, 3). Cincin ini, yang mengembang, membentuk kerangka yang sangat beragam dan pelik dalam bentuk topi, topi keledar, bola, dan lain-lain (lihat Jadual 3, 2, 3, 6). Kerangka radiolarian yang tergolong dalam urutan Acantharia sangat khas dan tipikal. Secara kimia, ia mempunyai komposisi yang berbeza daripada Spumellaria dan Nasselaria, yaitu, terdiri dari strontium sulfat, yang cukup mudah larut dalam air laut. Oleh itu, setelah kematian haiwan itu, kerangka acantharia larut, sementara kerangka batu api Spumellaria dan Nasselaria tenggelam ke dasar dan merupakan bagian dari kelodak.

Asas kerangka acantharia terdiri dari 20 jarum yang terletak secara radikal yang menyatu di tengah haiwan (lihat Jadual 3, 8). Jarum ini membentuk lima tali pinggang, masing-masing dengan 4 jarum. Hujung bebas mereka keluar dari badan radiolarian. Bentuk kerangka ini, yang asli untuk Acantharia, mengalami berbagai modifikasi pada spesies yang berlainan. Jarum boleh dikembangkan ke tahap yang berbeza-beza. Contohnya, dalam Diplocercus (lihat Jadual 2, 4), dua jarum mendominasi. Kerangka Lithoptera sangat cantik (lihat Jadual 2, 7). Di sini, 4 jarum terutamanya dikembangkan, di mana cawangan berkembang, membentuk kisi. Keseluruhan rangka mengambil watak plat terbuka. Jarum kerangka acantharia dilekatkan pada lapisan luar sitoplasma menggunakan filamen khas yang terletak di sekitar jarum. Gentian ini mampu menguncup. Dengan penguncupan mereka atau, sebaliknya, memanjang, jumlah keseluruhan badan protoplasma radiolarian berubah. Perubahan ini menunjukkan penyesuaian yang sangat baik untuk menjaga haiwan itu mengambang di lajur air. Apabila suhu atau salinitas berubah-ubah, ketumpatan air laut tidak tetap. Peningkatan atau penurunan volume tubuh radiolaria mengubah graviti spesifik haiwan sesuai dengan sifat fizikal air.

Kerangka silika urutan keempat radiolarian, Pheodaria, sangat beragam dan sukar dikurangkan dengan skema umum mana pun (lihat Jadual 2, 3, 6), yang merangkumi spesies laut dalam yang paling banyak. Kerangka beberapa, serupa dengan Spumellaria, diwakili oleh bola bersarang. Yang lain mempunyai 2 injap yang mengelilingi kapsul tengah. Pada elemen kerangka ini ditambahkan pelbagai proses radial - jarum yang kadang-kadang bercabang. Selalunya terdapat zon pinggir jarum berongga nipis yang terletak di beberapa lapisan. Kepelbagaian kerangka Pheodaria sangat menyerlah.!

Wakil-wakil Pheodaria berbeza dengan perwakilan pesanan radiolari yang lain kerana kapsul pusatnya mempunyai satu atau tiga bukaan lebar yang menyampaikan rongga intrakapsular dengan ruang ekstrapsapsular (bukannya banyak pori-pori yang terdapat pada radiolarian lain). Selain itu, dalam sitoplasma ekstraskapsular di kawasan bukaan yang menuju ke rongga kapsul pusat, Pheodaria mempunyai akumulasi pigmen khas, biasanya berwarna coklat, badan perkumuhan, dan selalunya makanan dimasukkan. Pembentukan ini, yang menonjol tajam kerana warnanya terang dengan latar belakang sitoplasma tanpa warna, disebut feodium. Persoalan mengenai kepentingan fisiologi Feodium masih belum jelas.

Proses pembiakan radiolarian masih belum cukup dipelajari, walaupun banyak saintis telah mengkaji haiwan yang menarik ini. Ini banyak dijelaskan oleh fakta bahawa belum ada yang dapat mempertahankan budaya radiolarians di akuarium untuk waktu yang lama. "Anak-anak laut" yang sejati ini tidak tahan dengan keadaan makmal yang wujud. Beberapa spesies besar, yang memiliki kerangka yang terdiri dari jarum terpisah, telah diperhatikan berkembang biak dengan membelah dua. Pada spesies dengan kerangka monolitik kompleks, kaedah pembiakan ini mustahil, kerana rangka mineral yang kuat tidak dapat dibahagikan kepada dua bahagian. Nampaknya, pada spesies seperti itu, pembentukan embrio mononuklear (gelandangan) berlaku, sama dengan bagaimana ia berlaku semasa pembiakan asaminual foraminifera.

Adakah proses seksual adalah ciri semua radiolari masih tidak jelas. Penjelasan mengenai isu ini memerlukan kajian lebih lanjut. Perkara ini sangat rumit oleh fakta bahawa alga simbiosis dan kadang-kadang parasit dan flagelat sering hidup di dalam tubuh radiolari. Organisme ini, pada gilirannya, semasa pembiakan berbentuk gelandangan dilengkapi dengan flagella, yang muncul dari tubuh radiolarian. Tidak selalu mudah untuk memutuskan sama ada kita berhadapan dengan aroma yang berasal dari radiolaria itu sendiri, atau dengan gelagat organisma tumbuhan yang hidup di dalam badan mereka..

Seperti yang telah disebutkan, radiolarians terutama penduduk laut yang hangat. Untuk Lautan Atlantik, misalnya, didapati bahawa di kawasan khatulistiwa jumlah spesies radiolarian dari detasmen Acantharia 10 kali lebih tinggi daripada di wilayah utara.

Nisbah kira-kira sama diperhatikan di Lautan Pasifik. Terdapat sedikit radiolari di laut Artik. Sebagai contoh, hanya 15 spesies yang dijumpai di Laut Kara..

Pola yang ditunjukkan dalam penyebaran geografi radiolarians berlaku untuk lapisan permukaan lautan, suhunya ditentukan oleh faktor latitudinal. Ketika kedalaman jisim air semakin dalam, perbezaan suhu antara garis lintang selatan dan utara secara beransur-ansur dihapus, dan oleh itu perbezaan dalam fauna radiolarian juga berkurang..

Selain ketergantungan yang jelas dari sebaran radiolarians pada faktor latitudinal, yang terutama terkait dengan suhu, mereka juga mempunyai pengezonan menegak yang jelas. Isu ini telah dikaji, misalnya, secara terperinci di kawasan kemurungan Kuril-Kamchatka di Lautan Pasifik, di mana kedalamannya mencapai 10 ribu m. Di antara radiolari, 2 kumpulan spesies dapat dibezakan. Seseorang tidak terkurung atau lemah pada kedalaman tertentu dan terdapat di zon kedalaman yang berbeza. Spesies semacam itu dipanggil eurybate. Sebaliknya, yang lain lebih kurang ciri khas kedalaman tertentu - ini adalah bentuk stenobath. Di kawasan kemurungan Kuril-Sakhalin, terdapat beberapa spesies stenobath seperti itu, dan beberapa daripadanya hanya ditemukan pada kedalaman melebihi 4000 m.

Bagi spesies radiolarian stenobatik Kuril-Kamchatka kemurungan di Lautan Pasifik, pengurungan mereka ke kedalaman tertentu bertepatan dengan kurungan pada suhu tertentu. Spesies terdalam (abyssal) hidup pada suhu tetap 1.5-2.0 ° С. Spesies air tengah biasa terdapat pada jisim air yang agak hangat dengan suhu 3.5 ° С. Spesies yang terbatas pada kedalaman cetek menghuni sejuk lapisan air dengan suhu sekitar 0 ° C. Akhirnya, spesies yang hidup di lapisan permukaan tertakluk kepada turun naik suhu musim (suhu tahunan rata-rata lapisan ini ialah 2.6 ° C).

Di Teluk Napoli di Laut Mediterranean, profesor saintis Rusia. VT Shevyakov telah memerhatikan penyebaran radiolari selama beberapa tahun. Khususnya, ternyata radiolarian detasmen Acantharia sangat sensitif terhadap sedikit perubahan keadaan persekitaran, termasuk, misalnya, penyahgaraman. Biasanya acantharia diedarkan terutamanya di lapisan permukaan laut. Namun, setelah hujan lebat, mereka "melepaskan diri" dari penyahgaraman dan tenggelam ke kedalaman 100-200 m. Setelah 1-2 hari, acantharia kembali naik ke lapisan permukaan.

Acantharia terbukti sangat sensitif terhadap kegembiraan. Dengan gelombang kuat, mereka mencapai kedalaman 5-10 m. Pada bulan-bulan musim sejuk, kerana penyejukan lapisan permukaan laut, acantharia juga tenggelam ke kedalaman 50-200 m, di mana suhu air lebih tinggi.

Di antara empat perintah yang dipertimbangkan di atas, radiolari Acantharia adalah penduduk yang mendiami lapisan permukaan laut. Tiga pesanan lain (Spumellaria, Nasselaria, Pheodaria) kebanyakannya terbatas pada bahagian terdalam.

Dari laut yang mencuci pantai Soviet Union, laut Timur Jauh terkaya dengan radiolari. Laut dalaman (Caspian, Azov) sama sekali tidak mempunyai radiolarian. Ini jelas disebabkan penyahgaraman mereka dibandingkan dengan Lautan Dunia. Di laut utara di bahagian Eropah dan Asia di USSR, radiolari tidak begitu banyak, yang dikaitkan dengan suhu rendah yang berlaku di sini..

Radiolarian sering dijumpai dalam keadaan fosil di batuan laut sedimen. Perwakilan dua pesanan dikenali dalam keadaan fosil - Spumellaria dan Nasselaria. Kerangka Acantharia, yang terdiri daripada strontium sulfat (SrSO4), tidak dipelihara dalam keadaan fosil, kerana larut dengan mudah di dalam air. Fosil Pheodaria tidak dijelaskan.

Radiolari fosil dijumpai di batuan sedimen dari berbagai usia geologi, bermula dengan endapan Kambria. Ini menunjukkan bahawa radiolarian adalah kelompok kerajaan binatang yang sangat kuno. Terdapat beberapa batuan sedimen kuno di mana, di antara sisa-sisa organik lain, kerangka radiolarian mendominasi, membentuk sebagian besar dari mereka (batuan tersebut disebut radiolarites). Di wilayah Kesatuan Soviet, radiolarit dikenal dalam simpanan Silurian dan Devonian dari Ural, di Siberia Barat, di Timur Jauh (di simpanan Permian Sikhote-Alin). Pulau Barbados (Laut Caribbean), sebahagian dari Antillen Lesser, terdiri terutamanya dari tripoli - batu yang terdiri dari kerangka radiolarian. Pulau ini memiliki gunung setinggi 360 m, dibangun dari tripoli. Lebih dari 200 spesies radiolari telah dijumpai di sini, dan kerangka mereka terpelihara dengan baik..

Radiolarian, selain batuan yang terdiri terutama dari kerangka mereka, terdapat dalam berbagai jumlah di banyak batuan laut sedimen lain (batu kapur, kapur, serpih, dll.).

Oleh kerana sebaran sedimen laut yang begitu luas, radiolarian, bersama dengan foraminifera, memainkan peranan penting dalam menentukan usia batu..

Subkelas bunga matahari (Heliozoa)

Subkelas ketiga kelas sarcode adalah bunga matahari (Heliozoa). Ini merangkumi hanya beberapa jenis spesis protozoa, ada yang hidup di air tawar, ada di perairan laut. Sebilangan besar bunga matahari adalah organisma, terapung bebas di lajur air, tanpa kerangka mineral. Beberapa spesies melekat pada substrat..

Di takungan air tawar kecil - kolam, parit - pada musim panas anda sering dapat menemui bunga matahari Actinosphaerium eichhorni (Gamb. 38).

Rajah. 38. Sunflower Actinosphaerium eichhorni: A - pandangan umum; B - bahagian badan pada pembesaran yang lebih tinggi; B - struktur nukleus pada pembesaran tinggi. 1 - ektoplasma; 2 - endoplasma; 3 - makanan; 4 - axopodia; 5 - teras

Badan Actinosphaerium berbentuk bulat, mencapai diameter 1 mm, sehingga dapat dilihat dengan mata kasar. Banyak pseudopodia yang nipis dan lurus menyimpang dalam jari-jari ke semua arah. Keteguhan bentuk pseudopodia disebabkan oleh fakta bahawa benang paksi elastik yang kuat berjalan di dalamnya. Jenis struktur pseudopodia ini disebut axopodia..

Sitoplasma bunga matahari mempunyai struktur selular dan terbahagi kepada dua lapisan: bahagian luar, lebih ringan, kortikal (ektoplasma) dan bahagian dalam, medula (endoplasma). Ektoplasma menempati kira-kira 1 /6- 1 /sepuluh keseluruhan diameter badan haiwan. Di lapisan luar ini, vakuola sangat besar dan dipenuhi dengan isi lutsinar. Antaranya, dua (dan kadang-kadang lebih banyak) terutama vakuola besar menonjol, yang berkontraksi secara berkala. Ini adalah vakuola kontraktil. Kekerapan pengecutan mereka pada suhu bilik kira-kira satu minit.

Lapisan dalam sitoplasma (endoplasma) mempunyai selular yang lebih halus daripada ektoplasma, dan biasanya dipenuhi dengan banyak makanan yang dimasukkan. Pencernaan intraselular berlaku di sini. Serpihan makanan yang tidak dicerna dibuang melalui lapisan ektoplasma. Perbezaan ketara antara bunga matahari dan radiolari adalah ketiadaan kapsul pusat di dalamnya. Bagaimana bunga matahari menangkap mangsa dan apa yang dimakannya? Mangsa ditangkap oleh pseudopodia. Sekiranya ada haiwan kecil atau tumbuhan yang menyentuh pseudopod, maka haiwan itu segera melekat dan segera kehilangan keupayaan untuk bergerak. Mungkin, haiwan lumpuh oleh beberapa bahan beracun yang dirembes oleh sitoplasma bunga matahari. Pseudopodia tetangga (axopodia) cenderung menangkap mangsa, dan oleh pergerakan sendi mereka dibawa ke permukaan korteks sitoplasma. Selalunya, pseudopod tumpul pendek sementara terbentuk ke arah makanan dari sisi ektoplasma, yang menyumbang kepada penangkapannya. Dalam ektoplasma, makanan tidak berlama-lama, tetapi segera masuk ke endoplasma, di mana ia dicerna.

Barangan makanan bunga matahari adalah pelbagai. Ini boleh menjadi pelbagai protozoa (ciliates, flagellate), tetapi juga haiwan multiselular kecil (misalnya, rotifers, ciliary ciliary kecil).

Alat nuklear dari bunga matahari Actinosphaerium terdiri daripada banyak nukleus yang serupa (pada individu yang besar, jumlahnya boleh mencapai 200 atau lebih), selalu terletak hanya di endoplasma. Actinosphaerium adalah contoh protozoa multikore.

Bunga matahari boleh berkelakuan di kolam dengan cara yang berbeza. Mereka sering "melayang" di lapisan bawah lajur air. Selain itu, mereka dapat bergerak di sepanjang substrat, seolah-olah bergolek di bahagian bawah, sambil membongkok perlahan axopodia.

Druids Actinosphaerium membiak mengikut pembahagian. Pada masa yang sama, badan bunga matahari ditarik menjadi dua bahagian yang lebih kurang sama. Ini didahului oleh pembelahan inti, yang, bagaimanapun, tidak berjalan serentak, tetapi membentang sepanjang selang waktu antara dua bahagian bunga matahari.

Selain aseksual, bunga matahari juga mempunyai pembiakan seksual, yang agak sukar..

Sebagai tambahan kepada Actinosphaerium yang besar, spesies bunga matahari lain yang lebih kecil, serupa dengan struktur dengan Actinosphaerium, terdapat di perairan segar. Mari kita tunjukkan, sebagai contoh, sol Actinophrys kecil yang sering terjadi, yang, berbeza dengan Actinosphaerium, hanya mempunyai satu nukleus. Di laut, bunga matahari juga dijumpai, dalam strukturnya yang menyerupai Actinosphaerium, sebagai contoh, kacang multinuklear Cаmptonema nutans.

Di antara bunga matahari, baik air tawar dan laut, ada beberapa spesies dengan kerangka mineral silika, mirip dengan radiolarians. Contohnya ialah Clathrulina elegans air tawar (Gamb. 39). Ini adalah bunga matahari kecil dengan axopod radial khas, badannya dikelilingi oleh kerangka tipis dalam bentuk bola terbuka. Dengan bantuan kaki yang kurus, organisma ini melekat pada substrat. Endoplasma mempunyai satu nukleus. Semasa pembiakan Clathrulina, protoplasma dibahagikan di dalam kerangka menjadi dua individu anak perempuan, yang keluar melalui lubang kerangka, dan kemudian membentuk kerangka dan batang baru mereka.

Rajah. 39. Sunflower Clathrulina elegans: 1 - axopodia; 2 - rangka; 3 - individu anak perempuan di dalam kerangka ibu

Dalam proses evolusi, sarkod, menyesuaikan diri dengan habitat yang berbeza, memberikan berbagai bentuk. Penyusunan sarkod masih sangat primitif. Dengan menggunakan amuba sebagai contoh, kita melihat salah satu organisma haiwan yang paling mudah disusun. Tetapi walaupun dalam kerangka organisasi primitif, sarcodes telah membuat jalan evolusi yang panjang dari organisme seperti amuba hingga ke foraminifera kompleks dan radiolari. Walau bagaimanapun, komplikasi struktur dalam kelas sarkod hanya pada tahap yang agak kecil mempengaruhi bahagian protoplasma hidup. Pseudopodia tetap organel pergerakan dan penangkapan makanan pada semua peringkat evolusi sarcodes. Sebaliknya, elemen rangka dalam sarkod mencapai perkembangan progresif yang hebat, yang, di satu pihak, melakukan fungsi pelindung dan sokongan, dan di sisi lain, menyumbang untuk "melonjak" di air (peningkatan kawasan permukaan tertentu), yang sangat penting biologi, kerana banyak sarkod laut - organisma planktonik.

Perkembangan pembentukan kerangka kompleks memainkan peranan penting dalam evolusi sarkod bentik (bentik) - foraminifera. Pengembangan kerangka yang kompleks dan tersusun dengan baik memastikan kesejahteraan biologi untuk foraminifera baik di era geologi sebelumnya dan di fauna laut moden..

Akhirnya, sebilangan kecil spesies sarcode memilih organisma lain sebagai habitatnya dan menjadi parasit. Dari segi kerumitan struktur, sarkod parasit kekal pada tahap amuba telanjang.

Top